Sunday, 20 April 2014

Form, dan Perbedaan Methode POST dan GET

Salam Bloger TKJ,
Form adalah?
kali ini saya akan membahas tentang penggunaan form dan methode yang digunakannya. untuk lebih jauhnya saya bahas sebagai berikut:
Form adalah sebuah tag HTML yang di fungsikan untuk melakukan pengiriman data dari client side menuju server side untuk di olah dan akan di kembalikan ke sisi client side jika di perlukan, tergantung dari fungsi website tersebut….
Pengiriman data pada FORM dapat melalui dua buah cara yaitu GET dan POST.
Get adalah metode pengiriman data menggunakan query string, jadi seluruh nilai pada form anda akan di kirim ke sisi server/file dan nilai dari form anda akan tampil pada barus URL/ Address bar
contoh,
http://www.namadomain.com/file.php?nama=ian+lubis&alamat=denpasar
file.php adalah file yang menerima dari nilai query string, dan disana terdapat dua buah variable “nama” dan “alamat”, setiap varibale GET selalu di akhiri dengan tanda =, hal ini bertujuan untuk mengisikan nilai dari variable tersebut.
Contoh penulisan untuk mengambil nilai dari query string adalah :
1
<?php echo $_GET[nama_variable]; ?>
Metode lain adalah
POST, post sendiri mengirimkan data ke sisi lain/ file namun tidak menampilkan nilai dari form pada address bar seperti GET/ Query String.

Untuk penjelasan lebih lengkapnya materi tentang form dan methode yang digunakanya dapat di download melalui link dibawah ini:

Download Materi

Cara Install Windows ke Hardisk Eksternal

Cara Install Windows ke Hardisk Eksternal?


Salam Blogger...
Saya punya permasalahan Pribadi,, Laptop saya yang sudah memiliki umur cukup tua memiliki trouble sooting Hardisk Bad sector. terkadang kebaca, terkadang tidak terbaca.
sempat kepikiran buat beli laptop baru,, tetapi ngak punya uang.
mau beli hardisk baru,tetapi nanggung.
untung punya hardisk eksternal. punya ide,,,
Bagaimana Cara Install Windows Ke Hardisk Eksternal..? hm,, tadinya dikira sama seperti hardisk biasa. langsung di coba install itu hardisk eksternal dengan OS Windows 7. 
ternyata, pada saat pemilihan partisi hardisk, ada error seperti berikut ini kawan...


Bingung lagi...
searcing dari internet kenapa muncul error seperti berikut...
Ternyata Meskipun windows mengenali dan menampilkan drive USB pada tampilan proses instalasi akan tetapi tidak memungkinkan kita untuk memilih drive usb tadi. 

Ketemu dh solusinya,, ternyata untuk proses installasi Windows 7 ke Hardisk Eksternal memerlukan proses yang yang berbeda.

Adapun proses tersebut sebagai berikut:

Bahan-bahan yang dibutuhkan :
  1. Sebuah Harddisk eksternal yang diformat dengan partisi NTFS. minimal berukuran 16GB
  2. Instalasi file Windows 7. (Jika punya file .ISO windows 7, mount lah dengan memakai program virtual cd kesukaan masing2)
  3. Windows Automated Installation Kit Download disini
  4. Kopi + Rokok
Langkah Awal ini yang sering dilupakan orang :
1. Buka Start menu buka run ketik CMD sebagai admin

2. Ketik DISKPART

3. LIST DISK 

4. SELECT DISK 1 (disk 1 ini merupakan USB/HDD external yang mau diinstall windows)

5. CLEAN

6. CREATE PARTITION PRIMARY

7. SELECT PARTITION 1

8. ACTIVE

9. FORMAT FS=NTFS QUICK

10. ASSIGN

11. EXIT

Langkah selanjutnya :
1. Buatlah dua folder dengan nama Windows Files dan WAIK Files di desktop atau tempat lain yang mempunyai ruang kosong minimal 5GB

 
2. Download NT6.X_fast_installer_100219.7z , kemudian ekstraklah semua isinya kedalam folder WAIK Files, sebelum memulai prosedur sebenarnya, kita memerlukan tiga buah file: cdboot.exe, Bootsect.exe dan Imagex.exe. ketiga file tadi hanya dapat ditemukan setelah kita menginstall indows Automated Installation Kit untuk Windows 7 pada PC windows kita. Setelah kita menginstall indows Automated Installation Kit, temukan ketiga filenya copy dan masukkan kedalam folder WAIK Files yang telah kita buat tadi seperti pada langkah no-1.
3. Jika belum punya CD instalasi WAIK tadi (atau males downloadnya karena lumayan gede filenya – 1,7GB!!) Silahkan download saja linknya diakhir artikel ini:

4. Copy semua isi DVD instalasi Windows 7 anda kedalam folder Windows Files.

5. Langkah selanjutnya, jalankan file Installer.cmd, yang berada didalam folder WAIK Files, jalankan sebagai hak akses Administrator ( Klik kanan filenya dan pilih “Run as Administrator”). Pada tampilan pertama layar, kita akan ditanya untuk menekan tombol “Enter” untuk melanjutkan.
 

6. Tekan Enter untuk mencari file install.wim yang ada dalam folder Windows Files. File Install.wim terdapat dalam folder Sources (Windows Files/Sources/install.wim).

7. Sekarang kita harus memilih edisi windows 7 yang kita inginkan, misalkan kita mau menginstall windows 7 ultimate pada external usb harddisk dengan cara mengetikkan sesuai angka dibelakangnya. Contoh: ketikkan angka “5″ (tanpa tanda kutip) untuk memilih edisi ultimate.



8. Selanjutnya ketikkan hurup drive eksternal harddisk kita dan tekan Enter. Misalkan Harddisk eksternal kita berhurup L ( Ketik L lalu tekan Enter)

9. Sekarang ketikkan Partisi yang lagi aktiv saat ini dan tekan Enter, biasanya C:

10. Untuk mengetahuinya dapat menggunalan tool Windows Disk Management (ketikkan diskmgmt.msc di kotak pencarian pada start menu windows 7)

11. Akhirnya, proses instalasi akan menanyakan apakah kita akan menginstall windows 7 pada harddisk eksternal usb kita, tekan tombol Y untuk melanjutkan..
12. Akhirnya tekan tombol Enter untuk memulai mengekstrak file install.wim. Proses ini bisa memakan waktu yang agak lama. Kemudian kita akan ditanya untuk me-restart komputer kita dan proses penginstallan windows akan berjalan normal seperti biasa.


 
13. Reboot PC kita, dan ikuti langkah2 penginstallan windows 7 biasanya pada eksternal harddisk. Komputer kita mungkin akan restart dua hingga tiga kali.

14. Disinilah persiapan ko[i, rokok dan cemilan berfungsi, Minumlah kopi dan makanlah cemilan yang tersedia, karena proses penginstallan ini akan lebih lambat dari biasanya dikarenakan kita menginstall nya pada USB harddisk.

15. Sesudah itu, barulah kita dapat menginstall driver untuk masing2 hardware yang ada di komputer kita untuk memulai menggunakan sofwer windows 7

3WAIK FILES

Setelah selesai semua berarti kita sudah mempunyai OS dalam harddisk portable kita, dan bisa digunakan di komputer yang mendukung booting dari USB.


Sumber : awanulhamzah.blogspot.com

Saturday, 12 April 2014

Membuat Database di Microsoft Access 2013


Bagaimana Membuat Database dengan Microsoft Access 2013?
Create Database Access 2013

Microsoft Access adalah aplikasi adalah sebuah program aplikasi basis data komputerrelasional yang ditujukan untuk kalangan rumahan dan perusahaan kecil hingga menengah. Aplikasi ini merupakan anggota dari beberapa aplikasi Microsoft Office, selain tentunya Microsoft Word, Microsoft Excel, danMicrosoft PowerPoint. Aplikasi ini menggunakan mesin basis data Microsoft Jet Database Engine, dan juga menggunakan tampilan grafis yang intuitif sehingga memudahkan pengguna.

Microsoft Access dapat menggunakan data yang disimpan di dalam format Microsoft Access, Microsoft Jet Database Engine, Microsoft SQL Server, Oracle Database, atau semua kontainer basis data yang mendukung standar ODBC. Para pengguna/programmer yang mahir dapat menggunakannya untuk mengembangkan perangkat lunak aplikasi yang kompleks, sementara para programmer yang kurang mahir dapat menggunakannya untuk mengembangkan perangkat lunak aplikasi yang sederhana. Access juga mendukung teknik-teknik pemrograman berorientasi objek, tetapi tidak dapat digolongkan ke dalam perangkat bantu pemrograman berorientasi objek.

Pada posting kali ini saya akan membahas tentang pembuatan database dengan menggunakan microsoft access 2013. Adapun langkah-langkahnya sebagai berikut :

1. Buka Aplikasi Microsoft Access 2013 --> lalu pilih Blank Dekstop Database (lihat gambar1)

Gambar 1
2. Beri Nama Database (Gambar2)

Gambar 2
 3. Tentukan Lokasi penyimpanan database --> lalu pilih Create (Gambar 3-5)

Gambar 3

Gambar 4

Gambar 5
4. Database sudah dibuat, selanjutnya kita buat tabelnya.
5. Pada Panel kiri, Klik kanan pada table1 --> lalu pilih Design View (Gambar 6)
 
Gambar 6
 6. Beri nama Tabelnya, Lalu klik OK (Gambar 7)

Gambar 7
 7. Lalu tentukan field pada tabel tersebut (Gambar 8)

Gambar 8
 8. Selanjutnya Isi Field pada tabel tersebut (Gambar 9)

Gambar 9

Gambar 10
9. Database dan Tabel berhasil dibuat.

Demikian Tutorial membuat Database dengan Microsoft Access 2013. semoga bermanfaat.
Untuk TutorialVideonya, silahkan Lihat videonya dibawah ini :



Basis Data (Database)

Basis Data adalah?
Basis data dan Database


Basis Data atau yang dikenal dalam bahasa inggris yaitu Database adalah kumpulan data yang disimpan secara sistematis di dalam komputer dan dapat diolah atau dimanipulasi menggunakan perangkat lunak (program aplikasi) untuk menghasilkan informasi. Pendefinisian basis data meliputi spesifikasi berupa tipe data, struktur, dan juga batasan-batasan data yang akan disimpan. Basis data merupakan aspek yang sangat penting dalam sistem informasi dimana basis data merupakan gudang penyimpanan data yang akan diolah lebih lanjut. Basis data menjadi penting karena dapat menghidari duplikasi data, hubungan antar data yang tidak jelas, organisasi data, dan juga update yang rumit.

Proses memasukkan dan mengambil data ke dan dari media penyimpanan data memerlukan perangkat lunak yang disebut dengan sistem manajemen basis data (database management system | DBMS). DBMS merupakan sistem perangkat lunak yang memungkinkan user untuk memelihara, mengontrol, dan mengakses data secara praktis dan efisien. Dengan kata lain semua akses ke basis data akan ditangani oleh DBMS. Ada beberapa fungsi yang harus ditangani DBMS yaitu mengolah pendefinisian data, dapat menangani permintaan pemakai untuk mengakses data, memeriksa sekuriti dan integriti data yang didefinisikan oleh DBA (Database Administrator), menangani kegagalan dalam pengaksesan data yang disebabkan oleh kerusakan sistem maupun disk, dan menangani unjuk kerja semua fungsi secara efisien.

Tujuan utama dari DBMS adalah untuk memberikan tinjauan abstrak data kepada user (pengguna). Jadi sistem menyembunyikan informasi tentang bagaimana data disimpan, dipelihara, dan tetap dapat diambil (akses) secara efisien. Pertimbangan efisien di sini adalah bagaimana merancang struktur data yang kompleks tetapi masih tetap bisa digunakan oleh pengguna awam tanpa mengetahui kompleksitas strukturnya.

Dilihat dari jenisnya, basis data dibagi menjadi dua yaitu:

Basis data flat-file. 
Basis data flat-file ideal untuk data berukuran kecil dan dapat dirubah dengan mudah. Pada dasarnya, mereka tersusun dari sekumpulan string dalam satu atau lebih file yang dapat diurai untuk mendapatkan informasi yang disimpan. Basis data flat-file baik digunakan untuk menyimpan daftar atau data yang sederhana dan dalam jumlah kecil. Basis data flat-file akan menjadi sangat rumit apabila digunakan untuk menyimpan data dengan struktur kompleks walaupun dimungkinkan pula untuk menyimpan data semacam itu. Salah satu masalah menggunakan basis data jenis ini adalah rentan pada korupsi data karena tidak adanya penguncian yang melekat ketika data digunakan atau dimodifikasi.

Basis data relasional. 
Basis data ini mempunyai struktur yang lebih logis terkait cara penyimpanan. Kata "relasional" berasal dari kenyataan bahwa tabel-tabel yang berada di basis data dapat dihubungkan satu dengan lainnya. Basis data relasional menggunakan sekumpulan tabel dua dimensi yang masing-masing tabel tersusun atas baris (tupel) dan kolom (atribut). Untuk membuat hubungan antara dua atau lebih tabel, digunakan key (atribut kunci) yaitu primary key di salah satu tabel dan foreign key di tabel yang lain. Saat ini, basis data relasional menjadi pilihan karena keunggulannya. Beberapa kelemahan yang mungkin dirasakan untuk basis data jenis ini adalah implementasi yang lebih sulit untuk data dalam jumlah besar dengan tingkat kompleksitasnya yang tinggi dan proses pencarian informasi yang lebih lambat karena perlu menghubungkan tabel-tabel terlebih dahulu apabila datanya tersebar di beberapa tabel.

sumber : wikipedia dan terasmedia

Friday, 11 April 2014

Fungsi DBMS(Databases Management System)

Fungsi DBMS?
Apa sih sebenarnya fungsi dari DBMS?



DBMS(Database Management System) adalah sebuah aplikasi yang dapat mengelola data dan sebagai interface untuk memberikan kemudahan bagi seseorang dalam melakukan manipulasi terhadap database. Namun banyak orang yang masih bingung antara database dengan DBMS sendiri, padahal keduanya berbeda, pada artikel ini kita akan membahas mengenai fungsi DBMS.
Ada setidaknya 10 fungsi DBMS dalam membantu menjaga dan memelihara integritas data dalam suatu sistem.

1. Menjaga Integritas Data

DBMS berfungsi untuk mengurangi dan menghilangkan redundansi data dan memaksimalkan konsistensi data agar setiap kali menampilkan data, sesuai dengan data aslinya.

2. Penyimpanan Data (Data Storage Management)

DBMS memiliki fungsi utama sebagai tempat penyimpanan data, kecanggihan DBMS saat ini dapat menyimpan data dalam berbagai jenis seperti video dan gambar. Pengguna tidak perlu mengetahui bagaimana data disimpan atau dimanipulasi. DBMS telah memiliki prosedur dalam proses ini dan memastikan data yang disimpan adalah sesuai dengan data yang dimasukkan.

3. Kamus Data

DBMS memiliki fungsi melakukan manajemen terhadap elemen pada database dan bagaimana mereka di hubungkan (relasi) dengan data lainnya. Ketika sistem membutuhkan data dalam suatu database maka DBMS akan memberikan kemudahan melalui SQL untuk mengakses dan mencari data tersebut. Sehingga pengguna dapat dengan mudah menangani hal tersebut.

4. Transformasi dan Penyajian Data

Peran DBMS sebagai transformasi dan penyajian data antara lain adalah mengkonversi setiap data yang dimasukkan pada struktur dan format yang telah ditentukan. Dengan demikian DBMS dapat membedakan format data logical dan bentuk physicalnya.

5. Keamanan Data

DBMS memiliki peran penting bagaimana tingkat keamanan dalam database tersebut. DBMS berperan bagaimana memberikan hak akses pada orang yang sesuai. Selain itu DBMS juga bertugas mengatur apa saja yang dapat dilakukan oleh user tersebut pada sebuah database.

6. Memungkinkan Akses Beberapa User

DBMS memungkinkan beberapa user melakukan interaksi pada sebuah database, hal ini akan lebih efisien dan dapat menempatkan user tertentu sesuai dengan role dan fungsinya.

7. Menyediakan Prosedur Backup dan Recovery

DBMS memungkinkan database yang ada untuk di backup dan di recovery sesuai dengan kebutuhan dengan memanfaatkan teknik dan wizard yang dimiliki masing masing DBMS. Hal ini akan memudahkan pihak yang berkepentingan ketika terjadi sesuatu pada databasenya seperti kerusakan dan bencana alam.

8. Menyediakan bahasa akses dan pemogramman

DBMS menyediakan SQL untuk melakukan manipulasi dan membuat skema pada database yang dikenal dengan DML dan DDL. Dengan bahasa ini seorang DBA dapat dengan mudah memasukkan, mengambil, menghapus, dan mengubah data yang ada di database dengan memanfaatkan interface yang disediakan.

9. Menyediakan interface untuk komunikasi

DBMS menyediakan interface untuk melakukan komunikasi antara database yang satu dengan yang lainnya. Selain itu juga dapat memudahkan komunikasi antara database dengan tool lainnya seperti browser.

10. Manajemen Transaksi

DBMS menyediakan mekanisme dalam mengatur transaksi dan perintah yang disampaikannya untuk memastikan konsistensi data. Sebagai contoh, ketika DBA a mengakses dan melakukan penghapusan Data, pada saat yang bersamaan maka jika ada user yang mengakses data tersebut maka akan di pending sampai data telah terhapus.


Fungsi DBMS Dalam Suatu Sistem

Fungsi DBMS dalam suatu sistem bisa dikatakan sangat vital, bagaimana seluruh sistem menggantungkan kinerjanya pada sebuah DBMS. Jika suatu sistem sedang down, sebenarnya yang menjadi masalah bukan hanya web server atau server aplikasi itu saja, kebanyakan yang bermasalah adalah DBMS itu sendiri. Seorang DBA merupakan orang yang bertugas mengatur dan menjaga database melalui DBMS yang ia kuasai, hal ini termasuk normalisasi database, performance, dan keamanan database.

source : blogging.co.id

DBMS

DBMS adalah?
SMDB adalah?

Database Management Sistem


Apa itu DBMS/SMDB? DBMS(Database Management Sistem)/SMDB(Sistem Manajemen Basis Data) adalah suatu sistem atau perangkat lunakyang dirancang untuk mengelola suatu basis data dan menjalankan operasi terhadap data yang diminta banyak pengguna. Contoh tipikal SMBD adalah akuntansi,sumber daya manusia, dan sistem pendukung pelanggan, SMBD telah berkembang menjadi bagian standar di bagian pendukung (back office) suatu perusahaan. Contoh SMBD adalah Oracle, SQL server 2000/2003, MS Access, MySQL dan sebagainya.

DBMS merupakan perangkat lunak yang dirancang untuk dapat melakukan utilisasi dan mengelola koleksi data dalam jumlah yang besar. DBMS juga dirancang untuk dapat melakukan manipulasi data secara lebih mudah. Sebelum adanya DBMS, data pada umumnya disimpan dalam bentuk flat file, yaitu file teks yang ada pada sistem operasi. Sampai sekarangpun masih ada aplikasi yang menimpan data dalam bentuk flat secara langsung. Menyimpan data dalam bentuk flat file mempunyai kelebihan dan kekurangan. Penyimpanan dalam bentuk ini akan mempunyai manfaat yang optimal jika ukuran filenya relatif kecil, seperti file passwd pada sistem operasi Unix dan Unix-like. File passwd pada umumnya hanya digunakan untuk menyimpan nama yang jumlahnya tidak lebih dari 1000 orang. Selain dalam bentuk flat file, penyimpanan data juga dapat dilakukan dengan menggunakan program bantu seperti spreadsheet. Penggunaan perangkat lunak ini memperbaiki beberapa kelemahan dari flat file, seperti bertambahnya kecepatan dalam pengolahan data. Namun demikian metode ini masih memiliki banyak kelemahan, diantaranya adalah masalah manajemen dan keamanan data yang masih kurang.


Penyimpanan data dalam bentuk DBMS mempunyai banyak manfaat dan kelebihan dibandingkan dengan penyimpanan dalam bentuk flat file atau spreadsheet, diantaranya :

1. Performa yang dapat dengan penyimpanan dalam bentuk DBMS cukup besar, sangat jauh berbeda dengan performance data yang disimpan dalam bentuk flat file. Disamping memiliki unjuk kerja yang lebih baik, juga akan didapatkan efisiensi penggunaan media penyimpanan dan memori

2. Integritas data lebih terjamin dengan penggunaan DBMS. Masalah redudansi sering terjadi dalam flat file. Redudansi adalah kejadian berulangnya data atau kumpulan data yang sama dalam sebuah database yang mengakibatkan pemborosan media penyimpanan.

3. Independensi. Perubahan struktur database dimungkinkan terjadi tanpa harus mengubah aplikasi yang mengaksesnya sehingga pembuatan antarmuka ke dalam data akan lebih mudah dengan penggunaan DBMS.

4. Sentralisasi. Data yang terpusat akan mempermudah pengelolaan database. kemudahan di dalam melakukan bagi pakai dengan DBMS dan juga kekonsistenan data yang diakses secara bersama-sama akan lebiih terjamin dari pada data disimpan dalam bentuk file atau worksheet yang tersebar.

5. Keamanan. DBMS memiliki sistem keamanan yang lebih fleksibel daripada pengamanan pada file sistem operasi. Keamanan dalam DBMS akan memberikan keluwesan dalam pemberian hak akses kepada pengguna.

Sumber : Wikipedia.com

Tuesday, 1 April 2014

Java Swing (JFrame Login)

Salam Blogger,,,
kembali lagi mengudara di dunia maya... lagi asik-asiknya dengan pembahasan VB.NET,malah kebagian membahas bahasa pemrograman lain,,,! sekalian aja saya tulis di diari saya,,
kali ini saya akan membahas tentang program java. tapi saya ambil yang simpel saja dengan pemanfaatan tolls yang sekarang mempermudah dalam pembuatan program java. yaitu java netbeans.



Pembahasan kali ini berhubungan dengan Paket Java GUI, yaitu Java.Swing
Begini nih Teorinya tentang Java Swing :
Java Swing adalah librari java yang digunkan untuk menciptakan Grafik User Interface (GUI). Dengan Java Swing kita dapat membuat user interface yang cross platform atau OS independent. Artinya user interface yang kita buat dapat dijalankan pada system operasi apa saja (OS yang suport Java) dengan tampilan yang relative sama. Bahkan kita dapat membuat user interface yang menyerupai Windows XP, Mac OS atau Linux tanpa tergantung dari OS yang kita gunakan. SWING, adalah salah satu bagian dari Java Foundation Classes (JFC). Pada JFC ini juga terdapat fasilitas untuk menambahkan Rich Graphic Functionality.

Komponen Swing
Package dari Swing menyediakan banyak kelas untuk membuat aplikasi GUI. Package tersebut dapat ditemukan di javax.swing. Komponen Swing ditulis menyeluruh menggunakan Java. Kesimpulannya, program GUI ditulis menggunakan banyak kelas dari package Swing yang mempunyai tampilan look and feel yang sama meski dijalankan pada beda paltform. Lebih dari itu, Swing menyediakan komponen yang lebih menarik seperti color chooser dan option pane.

Nama dari komponen GUI milik Swing hampir sama persis dengan komponen GUI milik AWT. Perbedaan jelas terdapat pada penamaan komponen. Pada dasarnya, nama komponen Swing sama dengan nama komponen AWT tetapi dengan tambahan huruf J pada prefixnya. Sebagai contoh, satu komponen dalam AWT adalah button class. Sedangkan pada Swing, nama komponen tersebut menjadi Jbutton class.

Dalam  ranah  antarmuka  pengguna,  komponen  merupakan  bagian fundamental  di  Java.  Pada  prinsipnya,  segala  sesuatu  yang  kita  lihat  di tampilan aplikasi Java adalah suatu komponen—misalnya window, menu, dan button.
Di  sisi  lain,  container  adalah  jenis  komponen  yang  “menampung”  dan mengelola  komponen-komponen  lainnya.  Idealnya,  suatu  komponen harus diletakkan di sebuah container agar ia dapat digunakan.

Secara umum ada lima bagian dari Swing yang akan sering kita gunakan. Komponen atau
bagian – bagian itu adalah:

  1. Top-level Container, merupakan container dasar di mana komponen lainnya diletakan. Contoh Top-level container ini adalah Frame, Dialog dan Applet yang diimplementasi dalam class JFrame, Jdialog, dan JApplet.
  2. Intermediate Container, merupakan komponen perantara di mana komponen lainnya akan diletakan. Salah satu contoh container ini adalah class JPanel.
  3. Atomic Component, merupakan komponen yang memiliki fungsi spesifik dan biasanya user berinteraksi langsung dengan komponen jenis ini. Contohnya adalah JButton, JLabel, JTextField, dan JTextArea.
  4. Layout Manager, berfungsi untuk mengatur bagaimana posisi dari komponen – komponen yang diletakan pada container. Secara default terdapat 5 macam layout yaitu berupa class BorderLayout, BoxLayout, FlowLayout, GridBagLayout, dan GridLayout.
  5. Event Handling, untuk menangani event yang dilakukan oleh user misalnya menekan tombol, mengkilik mouse dan lain – lain.
Dari penjelasan diatas, saya langsung ke tahap pembuatan java.swing dengan komponen JFramenya yaitu membuat FormLogin. kali ini saya jelasin via Video sebagai berikut:


Banyak komponen didalamnya seperti: JLabel, JTextField, JTextPassword, JButton.

sampai disini dulu penjelasan java swingnya,, lain kali saya sambung lagi..
semoga bermanfaat.

Thursday, 6 February 2014

Membuat Model Jembatan Lengkung dengan Autocad

Video Tutorial Pemodelan Jembatan Lengkung dengan Autocad.



Monday, 3 February 2014

Cara Hack @Wifi.id untuk Internetan Gratis

Cara Hack @Wifi.id untuk Internetan Gratis


Hai sahabat Bloger TKJ, disini saya mau kasi tutor yang lagi heboh dan pastinya bikin semua tertarik. ini dia cara login wifi.id terbaru & paling up to date tanpa software, tanpa tools. Dan yang lebih asiknya lagi, semua ini gratisss. Gak usah ragu deh karna tutor ini sudah saya coba sendiri. lihat Video dibawah ini:


Untuk Username gunakan id dibawah ini :
1. 111211102xxx
2. 152631200xxx
3. 111303100xxx
4. 162401900xxx

untuk xxx ganti dengan nomor digit/angka sembarang yang cocok. contoh 111211102054

Semoga Bermanfaat. jangan lupa like nya

Tutor yang Sejenis Dalam Bentuk Text,,, silahkan Klik LINK BERIKUT

Internetan Gratis via Wifi.id

Internetan Gratis via Wifi.id

Tutorial ini masih menyambung dengan tutorial Cara Hack @Wifi.id untuk Internetan Gratis dalam bentuk video. kali ini saya akan jelaskan dalam tutorial text.
langsung aja ke tutorialnya :



1. Peralatan yang dibutuhkan :

  1. Laptop dengan Wireless yang berfungsi
  2. Akses Wifi @wifi.id 
  3. Id Gratisan wifi.id
  4. Kopi dan rokok (untuk menemani online).

2. Cara Koneksi ke Wifi.id
  • Nyalakan Laptop dan koneksikan ke wifi.id
Username WiFi.id Update 2014 Work 100%
  • Buka Browser sampai nanti redirect ke login wifi.id

Username WiFi.id Update 2014 Work 100%
  • Masukan Id Gratisannya
Untuk Username gunakan id dibawah ini :
1. 111211102xxx
2. 152631200xxx
3. 111303100xxx
4. 162401900xxx
untuk xxx ganti dengan nomor digit/angka sembarang yang cocok. contoh 111211102822
  • Klik Login

Username WiFi.id Update 2014 Work 100%


  • Setelah muncul pesan Login Successfull, berarti anda telah login ke wifi.id dan bisa internetan secara gratis.
  • Username WiFi.id Update 2014 Work 100%

    Selamat Mencoba dan Semoga Bermanfaat.



    Berlangganan Artikel

    Like This ya..!

    Mau Domain Gratis Silahkan Cek di Bawah ini,Langsung Daftar,, Gratis $0,00 Biayanya

    PTC Neobox

    Mau, berinternet dan menghasilkan uang dollar... Gabung di PTC dibawah ini..!

     
    Design by Free WordPress Themes | Bloggerized by Lasantha - Premium Blogger Themes | Lady Gaga, Salman Khan